Pesan Din Syamsuddin Soal Pilpres: Jangan Pilih Kucing Dalam Karung

25

Jakarta, Lensawarga.com – Majelis Ulama Indonesia (MUI) membebaskan anggotanya untuk memilih capres-cawapres. Ketua Dewan Pertimbangan MUI Din Syamsuddin menegaskan bahwa lembaga tempatnya bernaung tak mendukung salah satu pasangan calon.

Din Syamsuddin

“Kami ingin tegaskan, MUI sebagai organisasi kelembagaan tidak terlibat pada politik kekuasaan. Tidak pada posisi mendukung atau tidak mendukung. Walaupun ada Ketua MUI menjadi calon wakil presiden, MUI secara kelembagaan tidak dalam posisi mendukung atau tidak mendukung. Jadi bebas,” ujar Din gedung MUI, Jalan Proklamasi, Menteng, Jakarta Pusat, pada Rabu (20/2/2019).

Baca Juga : Hotman Paris: Saya Tak Pernah Bicara soal Tanah Prabowo yang Disindir Jokowi

Namun, saat ditanyakan apakah MUI bersifat netral, Din menepis. Sebab menurutnya, netral sama saja dengan golput.

“Netral itu kan golput. Tapi kita serahkan pada masing-masing ormas, pada masing-masing individu sesuai hati sanubari dan literasi politik. Jangan memilih kucing dalam karung,” ujarnya.

Loading...

Tak lupa, Din juga mengingatkan masyarakat untuk mendukung pasangan capres-cawapres dengan sewajarnya. Jangan sampai, sambung dia, justru sesama pendukung saling menghujat.

Baca Juga : Jokowi Jawab Cerita Miring Sudirman Said soal Akuisisi Freeport

“Cintailah kekasihmu (capresmu) sedang-sedang saja. Karena boleh jadi sewaktu-waktu dia akan menjadi orang yang engkau benci. Dan bencilah lawan politikmu (pilpres bukan pilihanmu) sedang-sedang saja. Karena boleh jadi sewaktu-waktu engkau akan mencintainya. Artinya, mari kita rasional, proposional, dan moderat dalam berpolitik. Nggak usahlah terlalu ekstrem ya, apalagi sampai saling menghujat, meniadakan, dan mendegradasi kemanusiaan,” jelasnya.

loading...
Jangan Baca Sendiri, Ayo Bagikan :